bilamana bunga mula berbicara..

‘Cinta sejati itu tidak akan bertambah kerana kebaikan, dan tidak berkurangan kerana kelemahan’

Seroja;

Cempaka;


Cempaka; Apa benar cinta itu cinta yang sejati?

Seroja; Iya. Tentu sekali.

Cempaka; Tapi, jika tidak bertambah kerana kebaikan, dan tidak pula berkurangan kerana kelemahan, mana mulanya cinta itu?

Seroja; Mula cinta itu bukan dari kebaikan atau keburukan.

Cempaka; Sudah, mana mulanya cinta itu?

Seroja; Cinta itu datangnya secara fitrah.

Cempaka; Mana mungkin mencintai sesuatu kerana fitrah? Tiada permulaan yang cantiknya, yang manisnya, yang cerdiknya?

Seroja; Terus cinta itu datangnya daripada fitrah yang hakiki. Fitrah itu dari Islamnya.

Cempaka; Jadi Islam itu bukan kelebihan?

Seroja; Ianya lebih dari kebaikan.

Cempaka; Jadi bukankah itu daripada suatu kebaikan?

Seroja; Lebih kepada hakikat yang sebenar, perkara puncak yang paling sempurna. Paling menjadi timbangan pencinta sejati, jika cintanya itu benar-benar sejati.

p/s; ukur cinta kita pada rabbul izzati.. dedikasi buat akh Qamarul Naim..

3 comments:

Perantau Kasih said...

salam, macam kenal je ayat firts2x. tu..
anyway, nice analog

eizaz said...

kalo cinte disandarkan pada rupa..
xkn slmanye jumpe cinte hakiki..
bahkan akan hanyut dgn cinte dunie yg berombak hari2..

Mukmin Mohd Khairi said...

wah2.. eizaz.. boleh buat sajak ni

Template by - Abdul Munir | Daya Earth Blogger Template