Manusia

Petang itu,

"Bedah, pagi tadi si Mad jeling-jeling kat aku. Bestnye!" Seloroh Fatimah.
"Best ar kau Timah. Ada org minat kat kau. Aku ni sapala kan..." kata Zubaibah nada perlahan.
"Wei, janganla cakap camtu. Sedihla cmni.."

Malam itu,

"Timah, kau rasa, org Palestin tu mati syahid ke? Bukan ke dorg lawan sebab geram kat Israel tu. Nak balas dendam..."
"Ntahla. Mende ni, org cakap macam2... ada kata.... ada kata.. Aku rasa baik dorg ni yang mana-mana pun tak yahla main bom2, buat ssh semua org ja.."
"Tula, aku dengar, tanah tu pun asalnya tak tahu siapa yang punya.. blah2.. blah.."

Esoknya,

"Siti, kau gi semangat-semangat cerita ni buat pa.. bukan boleh menang pun kat Palestin. Baik kau balik rumah, gi study rajin2.."

Di Rumah.

"Nak study apa ya?"

"Hurmm.."

"Hah, ada Juara Lagu...."




Sabda Nabi s.a.w.
"Akan datang suatu zaman, sabarnya seseorang atas agamanya, sepertinya menggenggam bara api" (hadith)


Sungguh, kita melihat setiap perkara dalam sudut yang pelbagai. Ada yang mewacanakan sesuatu perkara menurut perspektif pada kaca matanya yang tersendiri. Ianya atas dasar dan tujuan yang tersendiri. Maka ianya dikatakan niat.

Bagi mereka yang mewadahkan sesuatu kertas yang ada padanya untuk dituliskan segala perihal perkara yang disukainya, perkara yang terjadi dalam kehidupannya seharian(diari), maka kertas itu cukuplah untuknya. Untuk rujukan buatnya. Maka mereka boleh dikatakan mempunyai perasaan kasih dan cinta pada diri yang mendalam.

Untuk mereka yang melihat kertas sebagai alat yang bakal menggempur segala musuh alam, dan menaikkan segala macam semangat jati yang mapan, lalu menyuburkan semua kealpaan umat, maka, ianya ditujukan khas buat umat.

Tetapi hal ini cukup tidak mesra akal. Rasanya tidak manis di lidah dan tidak kenyang di perut. Manusia cukup anti kebangkitan dan anjakan paradigma. Pokoknya dirasakan sepertinya ini tidak berdarah muda. Tidak seperti teman-teman seegoan. Tidak happy-happy dan enjoy.

Terus inilah yang dikatakan perjuangan! mengibar yang hak dan menurunkan yang batil mahupun batil itu cukup seronok dan puas menurut nafsu. Ketepikan keseronokan diri untuk mengapai keseronokan yang lebih sempurna. Keseronokan yang tiada tolok bandingannya. Keseronokan yang kekal terus atas kemenangan di dunia. Keseronokan bertemu Yang Maha Pencipta!

p/s: dialog yang di atas merujuk contoh bicara happy-happy.. diadunkan semua perkara hingga lengkap dirinya.. lantas dihujahi manusia dgn pelbagai tafsiran..

Coretan insan lemah.

3 comments:

eizaz said...

erm,pandai ko cipte dialog..
hiuhuhuaa..
aku tgh pk ble nk g mesir nih..
huargh!!

thaaqhib said...

betul!

Mukmin Mohd Khairi said...

syukan

Template by - Abdul Munir | Daya Earth Blogger Template