Kenali Idola Kalian.

Pada suatu hari, Ibrahim merancang sesuatu ketika kaumnya pergi berpesta. Baginda berpura-pura sakit dan tidak ke Bandar seperti mereka yang lain. Kesemptaan itu digunakan Ibrahim untuk menghancurkan kesemua patung sembahan kaumnya kecuali Patung yang Besar sekali. Patung yang paling agung di sisi kaumnya.

Semua penduduk pergi ke Pesta (gambar hiasan)

Kemudian, apabila diketahui umum yang perbuatan itu angkara Ibrahim. Mereka berkumpul dan mahu semua orang untuk menyaksikn pengajaran yang akan diberikan pada Ibrahim. Manakala bagi Ibrahim, inilah saatnya yang terbaik untuk membuktikan kerasulannya.

Lalu berlakulah dialog antara mereka dan Ibrahim;

“Apakah yang telah kau lakukan pada tuhan-tuhan kami, wahai Ibrahim?”

Jawab Baginda, “Sebenarnya patung besar ituyang melakukannya, maka tanyalah padanya, jika Dia dapat berbicara.” (Al-Anbiyak)

Tersentak mereka. Mereka tertanya-tanya, perlukah bertanya pada patung tersebut. Argh, bukankah patung tidak berbicara. Eh, mengapa pula aku menyembahnya kalau begitu. Kepeningan.


Tambah lagi, kenapa perlu bersusah-susah membina, mengukir, dan membentuk patung-patung itu kalau akhirnya perlu dijadikan sembahan. Manakah yang lebih baik, yang membina atau dibina? Yang mencipta atau dicipta? Kenapa pencipta perlu menyembah ciptaannya sendiri? Bercelaru sekali fikiran mereka.

Akhirnya, dalam kebingungan, mereka berhenti berdebat kerana tiada bukti yang menyokong sandaran mereka itu. Mereka datang dengan kesimpulan, Ibrahim wajar diajar secukupnya. Mereka mahu Ibrahim dibakar hidup-hidup!

Mereka mengumpulkan timbunan kayu-kayu api yang diletakan ke dalam landaian daratan yang berbentuk seperti mangkuk. Lalu menyalakan api. Api itu semakin menyala dan marak sehingga dikatakan kelihatan seperti menyentuh kaki langit.

Catapult dibuat hasil ilham seorang lelaki Kurdish bernama Heezan. Allah mengarahkan bumi menelan Heezan dan dia tenggelam ke dalamnya hingga ke hari Pembalasan. (gambar hiasan)


Ibrahim diikat dn dimasukkan ke dalam catapult yang akan melontarkan Baginda ke dalam nyalaan api tersebut.

Sebahagian ulama’ menyatakan, semasa Ibrahim berada di atas udara ketika dilontarkan, datang Malaikat Jibril dan bertanya, “Mahukah kau, wahai Ibrahim, aku berikan apa-apa bantuan.” jawab Baginda,"dari kau? tidak."

Dan juga Malaikat yang menurunkan hujan bertanya, “Mahukah kamu aku arahkan diturunkan hujan memadamkan marakan api tersebut?”

Tetapi, perintah dari Allah s.w.t lebih cepat dan mengatasi segalanya. Allah lebih menyayangi hambanya yang Soleh.

“Allah berfirmn; Wahai Api, jadilah kau dingin, dan penyelamat bagi Ibrahim.” (al-Anbiyak)


Dikatakan Jibril a.s. menyapukan peluh dari muka Ibrahim. Baginda tidak berasa apa-apa melainkan sedikit peluh itu.

Juga, Nabi Ibrahim berdoa supaya ibunya tidak dicederakan daripada kepanasan Api itu. Ibunya sempat memeluk dan mencium Ibrahim sepanjang selama 40 atau 50 hari baginda dibakar hidup-hidup di dalam api yang sangat panas itu.

Dalam satu Hadis riwayah Imam Ahmad;

“seorang berjumpa Aishah dan ternampak tombak di rumahnya. Lalu bertanya, “Wahai Ummu Mukminin, apa yang kau lakukan dengan tombak ini? Aishah menjawab, “Kami gunakannya untuk membunuh cicak-cicak rumah kerana Baginda s.a.w. pernah bersabda; ‘Semasa Ibrahim dicampakkan ke dalam api, tiadalah binatang di dunia ini melainkan mencuba memadamkan api tersebut kecuali si cicak, yang mana cuba untuk menambahkan kemarakan api tersebut.’”

hah, dah lama cari hadis ini. Pasal sunat bunuh cicak... jumpa pun..

name saintifik cicak --> gecko (gambar hiasan)

p/s; tengah nak habiskan bacaan kisah nabi Ibrahim dari tafseer ibn kathir…

2 comments:

FahmiAA~ said...

Tahniah Mukmin!
Satu perkongisan yang ana sendiri tercari2..
Kongsi la lagi ya!!

Mukmin Mohd Khairi said...

afwan ya kareem..

ana tengah baca lg ni..

Template by - Abdul Munir | Daya Earth Blogger Template